Kategori
Regional

Merapi Berstatus Siaga, BPPTKG Minta Warga Lakukan 5 Hal

Merapi Berstatus Siaga, BPPTKG Minta Warga Lakukan 5 Hal

Merapi Berstatus Siaga, BPPTKG Minta Warga Lakukan 5 Hal – Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) telah menaikkan status Gunung Merapi dari waspada menjadi siaga sejak Kamis, 5 November 2020.

Menghindari terjadinya korban luka dan meninggal dunia, BPPTKG telah mengeluarkan larangan untuk beraktivitas pada radius 5 kilometer dari puncak Gunung Merapi. Berikut 5 hal yang harus melakukan warga saat Merapi berstatus siaga.

Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) telah menaikkan status Gunung Merapi dari waspada menjadi siaga sejak Kamis, 5 November 2020.

Menghindari terjadinya korban luka dan meninggal dunia, BPPTKG telah mengeluarkan larangan untuk beraktivitas pada radius 5 kilometer dari puncak Gunung Merapi. Berikut 5 hal yang harus melakukan warga saat Merapi berstatus siaga.

1. Larangan penambangan pasir

Terlansir dari http://162.241.119.31/ .Penambangan pada sejumlah alur sungai yang berhulu Merapi dalam Kawasan Rawan Bencana III terrekomendasikan mwnghentikan.

2. Larangan kegiatan bagi pelaku wisata

Pelaku wisata meminta tidak melakukan kegiatan pada kawasan yang termasuk KRB III, termasuk kegiatan pendakian.

3. Amankan surat penting dan harta

Bagi warga yang bertempat tinggal pada daerah zona bahaya, mengharuskan mengumpulkan dan memasukkan semua surat penting ke dalam tas serta harta berharga lainnya. Hal ini bertujuan jika sewaktu-waktu harus mengungsi tidak ada surat dan barang yang tertinggal.

4. Menyiapkan tas siaga

Warga harus menyiapkan tas siaga yang pada dalamnya harus terisi pakaian, senter, obat-obatan pribadi, radio/HP/HT, makanan, minuman yang dapat makan dalam jangka waktu lama. Tas siaga ini harus meletakkan pada tempat yang mudah terjangkau.

5. Jika situasi tidak aman, segera mengungsi

Maka segera mengungsi jika terdengar suara bergemuruh hingga guguran lava yang terjadi terus menerus.

Sehingga, jumlah pengungsi pada barak pengungsian Merapi pada Kalurahan Glagaharjo, Cangkringan, Sleman, semakin bertambah setiap harinya. Maka dari data terakhir Selasa (10/11/2020) malam, jumlah pengungsi mencapai 203.

Panewu Cangkringan, Suparmono, menjelaskan jika penambahan jumlah pengungsi tersebut terdominasi dari kalangan dewasa. Penambahan pengungsi tersebut terlatarbelakangi adanya kekhawatiran dari masyarakat akibat erupsi 2010 lalu. Total pengungsi dewasa berjumlah 58